Menjadi Pemimpin dalam Segala Aspek Kehidupan


Dari Abdullah bin Umar RA, Rasulullah SAW bersabda. “Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban dari apa yang dipimpinnya. Seorang Imam (pimpinan) adalah pemimpin dan ia akan dimintai pertanggungjawaban dari apa yang dipimpinnya. Seorang laki-laki adalah pemimpin di keluarganya dan ia akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang dipimpinnya. Seorang wanita adalah pemimpin di rumah suaminya, dan ia akan dimintai pertanggung jawaban atas apa yang dipimpinnya. Seorang khadim (pembantu) adalah pemimpin pada harta tuannya (majikannya), dan ia bertanggung jawab atas apa yang dipimpinnya.” (HR Bukhari, Muslim, Turmudzi, Abu Daud & Ahmad bin Hambal)

Terdapat beberapa hikmah yang dapat kita petik dari hadis ini. Di antara hikmah-hikmah tersebut adalah sebagai berikut:

1. Hakikat kepemimpinan dalam Islam. Seorang pemimpin dalam Islam, bukanlah sekadar seseorang yang diangkat untuk menempati jabatan kepemimpinan tertentu, seperti jabatan presiden misalnya. Namun pemimpin adalah seseorang yang mendapatkan suatu amanat yang harus dikerjakan dan dilaksanakannya, kendatipun kecilnya amanat tersebut. Karena apa yang diamanatkan kepada dirinya, kelak semuanya akan dimintai pertanggun jawabannya oleh Allah SWT tanpa terkecuali.

2. Manhaj (metode) Rasulullah SAW dalam membina para sahabatnya. Beliau senantiasa menanamkan rasa ‘kepemimpinan’, pada hati setiap sahabatnya. Contohnya adalah dalam hadis ini, di mana beliau menanamkan rasa ‘kepemimpinan’ sahabat, kendatipun sahabat tersebut hanya sebagai seorang khadim (pelayan), atau hanya sebagai seorang suami dan juga bahkan jika ia hanya sebagai seorang istri di rumah suaminya. Pada hakikatnya, semua orang adalah pemimpin.

3. Persamaan tanggung jawab insan di hadapan Allah SWT. Karena semua manusia akan kembali kepada Allah SWT, kendatipun tingginya kedudukan yang dimilikinya di dunia ini. Seorang khadim, belum tentu ia lebih hina di akhirat dibandingkan dengan majikannya. Seorang istri yang hanya sebagai ibu rumah tangga, bisa jadi ia lebih mulia dibandingkan dengan seorang presiden yang memimpin sebuah negara. Namun mereka semua memiliki satu kesamaan, yaitu pertanggungjawaban yang sama atas amanat yang Allah berikannya pada mereka. Inilah bukti keadilan Islam.

4. Dalam hadis ini, Rasulullah SAW. mendahulukan menyebut ‘Imam’, kemudian mengakhirkan menyebut ‘Khadim’ (Pembantu). Hikmah dari mengawalkan imam dan mengakhirkan khadim adalah karena kecenderungan manusia yang sering silau dengan jabatan. Manusia berlomba-lomba mencari jabatan yang paling tinggi di kehidupan dunia ini, karena dipandang sebagai satu kemuliaan.

Padahal semakin tinggi jabatan seseorang, maka semakin besar tanggung jawab yang akan dipikulnya di akhirat kelak. Dalam sebuah hadis umpamanya, Rasulullah SAW mengatakan, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Tidaklah seorang hamba yang Allah berikan amanat kepadanya berupa rakyat yang dipimpinnya kemudian ia meninggal dunia, dan pada saat ia meninggal ia berbuat kecurangan terhadap rakyatnya, maka Allah akan haramkan baginya surga'”. (HR Muslim)

5. Setiap Muslim harus berhati-hati terhadap profesi apapun yang diembannya; apakah sebagai karyawan, pedagang, buruh pabrik, ibu rumah tangga, pembantu, tukang kebun, sOpir taksi, pengurus masjid, marbot masjid, bendahara yayasan, anggota dewan, pejabat, kepala sekolah dan lain sebagainya. Karena pada hakekatnya ia sedang memimpin pada ‘amanahnya’ tersebut. Jika tidak berhati-hati, maka ia akan mendapatkan azab, karena lalai dalam menjalankan amanahnya.

Wallahu a’lam bis shawab.

About Pakdhe Phantom

My Life Is My Journey
This entry was posted in About Islam. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s